Tanpa Judul

Posted by Sonny Chenghoo 7 comments
Indahnya bunga embun pagi...
Mengusik lamunanku padamu...
Menjamah halus di peraduanku...
Sekilas,
Terlewat cinta yang pernah...
Kau semaikan...
Menjadi bebatuan yang ayu...
Yang tak goyah dimakan
Rayuan dan uang permata...
Bukannya aku mencari lelahmu...
Bukan juga aku menangisi dukamu...
Tapi sungguh,
Dalam hatiku, yang ada hanya namamu...
Dalam aliran darahku, hanya hembusan
Kasih sayangmu...
Dalam kibaran panjang nafasku...
Yang ada petikan kata cintamu...
Darimu, dariku, menjadi satu...

Baca Selengkapnya ....

Berjalan di Ujung Ilalang

Posted by Sonny Chenghoo 2 comments
Dari sudut jalan, ku memandangmu...
Mengerti akan tiap - tiap langkahmu...
Menggebu tarian nafasmu, menjadi ukuran jauhku...
Tak berhenti, tak terpikirkan olehmu...
Tempat mana kan kau lampiaskan lelahmu...
              
                Tolehanmu yang hanya mengisyaratkan tanda tanya..
                Kau tahan, kau lalui meski tak berujung asa...
                Ketukan sepatumu, lajur keringatmu...
                Bagai sukma yang menyala-nyala untuk jiwamu...
                Dan, jagad raya pun tahu, kau menorehkan cinta...
                Cinta sejauh mata memandang, cinta tak terbayang...

Ceritamu yang kau ukir di sepanjang jalan...
Luluh lantak, berderu dengan debu - debu jalang...
Pada harapan kau simpuhkan...
Pada suara merdu kau perhatikan...
Jujurmu menggoyahkan segala ikatan....
Tangismu meredakan suara lantang....
Dan, kau tetap berjalan di ujung ilalang...





Baca Selengkapnya ....

Ketiadaan

Posted by Sonny Chenghoo 1 comments
Ketiadaan itu telah mengacaukan...
Memerah dan seketika menghitam legam
Mengusik, menusuk kuat dalam asa yang dalam
Bagai pasir yang lepas dari erat genggaman
Mengucur pasti, berderai di hati yang terbenam...
              Ketiadaan itu telah mengguncang
              Dianya pedih, bagai onak yang tajam
              Dianya susah, meski telah nyata di pandangan
              Dianya tiada bahagia, tiada sejahtera
              Melekat, merangkul kuat di sebalik harapan
              Dan harapan hancur, terkubur di jiwa
              Yang tak pernah terhibur...
Ketiadaan itu telah memporak-porandakan...
Kecupan mesra menjadi sumpah serapah
Cinta yang indah menjadi onggokan sampah
Mengapa.....
Kenyataan itu menyiksa tanpa arah
Sukaku terenggut paksa tak bisa kucegah
Usia yang panjang, kulalui dengan sangat payah
Namun segalanya belum berubah...
            Ketiadaan itu telah meresahkan..
            Bibir mencibir, menghardik tajam
            Meminta, yang tiada kupunya di badan
            Ku coba adukan, namun pekikan yang panjang
            Seolah...telinga tak mendengar
            Oh Tuhanku yang maha segalanya
            MukjizatMu menjadi harapan yang tersisa
            Ambillah semuanya...
            Namun...berikanlah apa yang ingin ku punya
            Benih kehadirannya, tangisannya dan kulit lembutnya
            Agar menjadi tangan yang terulur
            Di kala aku sudahlah renta.......

Baca Selengkapnya ....

Ayah

Posted by Sonny Chenghoo 1 comments
Puisi untuk seorang ibu mungkin sudah banyak yang membuatnya,pada
kesempatan ini saya mencoba menulis puisi yang ditujukan untuk ayah
tercinta.

Malam ini...saat angin menyapa lirih
Bintangpun enggan angkat kaki
Terbesit sesal di rongga hati
Akan lelaki sejati yang tak pernah mati
Meski telah pergi....
          Ayah..sering kau dipandang sebelah mata
          Hanya jadi pelengkap kasih ibunda
          Cinta dan pengorbananmu tak pernah jadi yang pertama
          Di hadapan manusia dan penguasa semesta
Tak ada hingar bingar atas jasamu
Tak pernah ku dengar ayat-ayat suci tentangmu
Hanya sebait lagu itupun tak merdu
             Kini jasad itu terbaring dalam mimpi
             Sisakan perih di hati sanubari
             Mengapa tak Kau sempatkan kubasuh telapak itu?
             Walau surga mungkin tak disitu
             Meski raga hanya wadah kalbu
             Ku haturkan doa petang dan subuh
             Tuk damai di pangkuanMu
  • Dedicated to my father in heaven, I love u dad!!

Baca Selengkapnya ....

Surat untuk Ibu

Posted by Sonny Chenghoo 0 comments
Tulisan ini saya buat saat saya sedang jauh dengan ibu saya.
Sebenarnya saya ingin membuat puisi untuk ibu tapi yang jadi
malah mirip surat ya gak apalah itung-itung variasi, 
inilah tulisan selengkapnya :

             Kerutan di wajahnya, melambangkan kegigihan
             Untuk mengarungi hidup bersama keluarganya
             Dan aku mengerti akan.....
             Desahan logat lengan tangannya yang menjadi saksi
             Tak terhitung apa yang telah kau lakukan demiku
             Kau menangis saat ku terluka dalam sembilu
             Kau memanjat doa saat ku lelap dalam tidurku
Duhai bunda yang indah irama santunnya
Ijinkan ku basuh kakimu yang terpecah itu
Agar aku bisa merasakan betapa hebatnya
Pengorbananmu untukku....
Doaku untukmu adalah penjuru doa dalam hidupku
Rasa terima kasihku padamu adalah jalan lurusku untuk berbakti padamu
Dan setiap air mata yang terjatuh untukku
Adalah denyut nadiku yang selalu berdetak untuk menjagamu
                    Terima kasih bundaku yang ayu
                    Kau bagaikan sinar yang sempurna
                    Kau bagai lilin yang terpancar rata
                    Kau bagai ajimat yang tersemat di dada
                    Kelak, kehidupanku di dunia dan di alam sana
                    Menjadi abadi dan harum, seharum tubuhmu
                    Yang penuh pahala dan bunga....


             Bagi sobat semua yang sedang merindukan sosok seorang ibu yang
sedang jauh disana semoga tulisan ini bisa membuat hati senang dan
cinta kita pada orang tua bertambah, amiiien.
            

Baca Selengkapnya ....